top of page
  • Ahmad Bashari

Konferensi Arbitrase dan Penyelesaian Sengketa Energi, Minyak, dan Gas Pertama yang Akan Dilangsungkan di Negara-negara GCC pada 2025


- Pada tahun 2025, Pusat Arbitrase Komersial GCC akan mengadakan Konferensi Tahunan ke-8 tentang Arbitrasinya dan Penyelesaian Sengketa di bidang Energi, Minyak dan Gas di bawah bendera aliansi strategis dengan Konferensi Internasional Hukum dan Pusat arbitrase Skotlandia.




Konferensi ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan tentang arbitrase internasional di wilayah Teluk Arab dan membahas masalah hukum, geopolitik, ekonomi, dan keamanan yang terkait dengan sengketa minyak. Ini akan berlangsung untuk pertama kalinya di negara anggota GCC.




- Anggota perdagangan dari kedutaan Inggris, Ketua Dewan Pengarah Dewan Kerjasama Teluk, anggota Komite Penasihatnya, dan profesional di bidang hukum dan bisnis akan hadir di acara tersebut.




 




2 Juni 2024, Riyadh: Pusat Arbitrase Komersial GCC telah menetapkan kemitraan strategis dengan Pusat arbitrase Skotlandia dan Konferensi Internasional tentang Hukum dalam persiapan untuk Konferensi ke-8 tentang Arbitrasinya dan Penyelesaian Sengketa di Energi, Minyak, dan Gas yang ditetapkan untuk 2025. Untuk pertama kalinya, konferensi ini akan diselenggarakan di sebuah negara GCC. Pernyataan itu dibuat selama resepsi oleh Arab-British Chamber of Commerce (ABCC), yang secara aktif terlibat dalam organisasi konferensi. Wakil-wakil perdagangan dari kedutaan Inggris di negara-negara Teluk dan Arab, serta ketua dewan direksi dan anggota komite penasihat Dewan Kerjasama Teluk, akan hadir di acara tersebut. Konferensi ini juga akan dihadiri oleh para profesional di bidang hukum dan bisnis.




 Menurut pendapat GCCCAC, kerjasama ini akan meningkatkan kesadaran arbitrase internasional di wilayah Teluk Arab. Ini akan mengidentifikasi masalah dan kekhawatiran untuk perselisihan minyak di wilayah Teluk pada tingkat hukum, geopolitik, ekonomi, dan keamanan dan memberikan solusi yang layak. Sekretaris Jenderal GCCC, Dr. Kamal Al Hamad, telah menyatakan bahwa fakta bahwa konferensi bergengsi seperti itu diselenggarakan di sebuah negara Teluk adalah indikator peningkatan yang signifikan dalam jumlah perusahaan minyak dan energi di wilayah ini dan juga perubahan harga gas dan minyak. Faktor-faktor ini sering menghasilkan banyak baris, yang membutuhkan metode penyelesaian konflik yang efektif. Menurut Al Hamad, 43% dari semua sengketa internasional di industri energi diselesaikan melalui arbitrase atau penyelesaian sengketa.



Apakah Anda ingin Email KSA.com?

- Dapatkan Email KSA.com Anda sendiri seperti [email protected]

- Termasuk ruang web 50 GB

- privasi lengkap

- buletin gratis

Kami mendengarkan.
Silakan menghubungi kami.

Thanks for submitting!

© 2023 KSA.com sedang dalam pengembangan dan

dioperasikan oleh Jobtiles LTD

www.Jobtiles.com

Kebijakan pribadi

Penerbit & Editor: Harald Stuckler

bottom of page