top of page
  • Ahmad Bashari

Perjalanan Pilgrim Filipina dari kebencian terhadap Islam ke advokasi agama


- Pilgrim Filipina Mina, Hajj Abu Bakr, harus menghadapi tantangan menahan kebencian terhadap Islam karena gambar media yang tidak menguntungkan tentang agama.




Ibunya beralih ke Islam dan mendorongnya untuk mempelajari agama itu sendiri, memulai perjalanan menuju pencerahan dan kesadaran diri.




Melalui mempelajari Islam dari berbagai sumber, Abu Bakr menyingkirkan mitos dan sepenuhnya merangkul iman, menjadi pendukung terkemuka dalam komunitasnya dan mempengaruhi desanya secara positif.




Mina, Hajj Abu Bakr, seorang pengembara Filipina, menghadapi tantangan yang tidak biasa pada 18 Juni 2024.” Selama bertahun-tahun, dia sangat bermusuhan dengan Islam, yang diperburuk oleh gambaran negatif agama di berbagai media. Tetapi ibunya mendesak dia untuk mempelajari Islam sendiri, setelah memeluk iman selama sepuluh tahun di Arab Saudi. Melalui penyelidikan, Abu Baker mengambil jalan yang sangat pribadi untuk realisasi diri dan pencerahan.




Pengalaman transformatif ini membawanya untuk sepenuhnya merangkul iman dan menjadi terkenal di komunitasnya sebagai seorang advokat, menunjukkan perkembangan dan wawasan yang baru diperolehnya. Hajj Abu Bakr mengatakan kepada Arab Saudi Press Agency (SPA) dalam pesan tentang kebahagiaan dan kepercayaan yang dikembalikan kepada Islam. perjalanannya berakhir ketika ia memenuhi pilar kelima Islam, sebuah peristiwa yang membuatnya bahkan lebih luar biasa oleh fasilitas perjalanan yang disediakan oleh Kerajaan Arab Saudi.



Apakah Anda ingin Email KSA.com?

- Dapatkan Email KSA.com Anda sendiri seperti [email protected]

- Termasuk ruang web 50 GB

- privasi lengkap

- buletin gratis

Kami mendengarkan.
Silakan menghubungi kami.

Thanks for submitting!

© 2023 KSA.com sedang dalam pengembangan dan

dioperasikan oleh Jobtiles LTD

www.Jobtiles.com

Kebijakan pribadi

Penerbit & Editor: Harald Stuckler

bottom of page